Wednesday, January 17, 2018

Nasip Punya Laki Muka Datar.

Emberan cyin, lakik eyke sih ganteng (mnurut gw loh ya, MNURUT GW. Kalo mnurut dikau gak ya....gapapa, bweek!) tapi kok ya....datar2 aja gitu mukanya!

Gw ngakak.
Doi lempeng. 

Gw mewek.
Doi lempeng jugak.
Ya.........meskipun tetep puk2 kepala sik (mungkin maksudnya menenangkan?). 

Gw ngakak sampe nangis.
Doi melotot....bingung kali yes?
Yaelah tau bininya bising macem petasan lempar kok ya masih bingung juigak. 

IHIK.

Udah merit 7taun sik, dan gw bersyukur punya suami macem dese. He's all I need lah.
TSAHH. 

Tapi oh tapi..........ada saatnya gw komplen gitu loh. Lha iya lah, akhirnya ada SATU video yang menggambarkan dengan jelas paripurnah ke-datar-an muka suami saya dalam satu frame dengan saya yang bisingnya ngalahin ember combreng. *sibak hijab*
*lempar syal*

MONGGOOHHH.....fokus ke muka dese aja yak, muka gw cuekin ajah lupa pake lippen bok jadi pucet pasi mbaknyah. 
Mau mekap-an tapi takut dilirik manjah sama tukang2 (ya maklum skitaran komplek banyak tukang2 lagi bekerja mencari sesuap nasi dengan merenov rumah2 disindang).



Indah sangat ya bekgron-nya. I lop my komplek! (komplek rumah maksudnya ).

Saturday, January 13, 2018

Abang Rafi Masuk SD Mundur Setaun, Trus Ngapain?

Okaiii, emang sik dari akhir taun 2016, gw dan duo emak2 keceh ituh udah survey ksana sini total 5 SD yang kita survey:


Enden, dari 5 SD ini, gw dan bapakke setujuh sepaket eh sepakat buat masukin abang ke SD Al-Hanief. Kita udah lope2 banget deh sama skolah ini. Karna visi misi-nya skolah ini kayak udah sehati sama kita, sehati juga tu skolah sama isi dompet kita,  *tetep dong edisi emak2 irit*


Nah the only problem is: umurnya abang. Pas taun ajaran baru 2017 (Juni 2017) umur abang baru 5th10bulan. Emakke ini deg-deg-ser gitu loh. Kok kayaknya masih piyik bener dah SD ajah. Okeh okeh I know, mommy always considers her son as lil boy forever. *pengakuan dosa*
Emang sik, dari guru2 Al-Hanief bilang, minimal umur 5th8bulan aja dah bisa masuk. Tapi tetep, insting mamak2 ini ga bisa nyantai.


Bapakke bilang yowes ikut tes masuknya aja dulu, ada psikotes pulak kan. Darisitu kita bisa buletin keputusan dong. Okelah, majulah abang ikut tes masuknya. Tes masuknya itu smacam per kelompok anak2 ini (termasuk 2 sobat2nya abang) duduk di kelas dikasih ke anak2 masing2 soal di kertas2 gitu. Ada disuruh nulis, berhitung, sampe soal cerita kalo ga salah. Setelah itu, ortu murid dipanggil ke ruangan Kepsek buat baca hasil cepatnya (macem Pilkada, yes?) 
Dan beberapa hari kmudian kita bisa dateng lagi ke skolah buat ambil hasil tes psikotesnya. 


Insting mamak2 itu emang jarang ga pernah salah ye. Pas kita baca hasil psikotesnya abang, ternyata emang secara psikologi abang blom terlalu siap, terlepas dari hasil tes masuknya yang surprisingly bagusss  
Gw emang bukan mamak2 yang nomersatuin akademis sik (yang penting anak2 jadi anak2 yang happy, I know cliche yes), jadi meskipun hasil tesnya bagus dan kata guru2 sono abang udah sangat capable untuk masuk SD, gw said NO. Dan alhamdulillahnya bapakke setuju, sehati sama emakke ini. *sehati terus yaaaaa, alhamdulillah* 


WHY? Because for me, again, I want my kids to be happy. Happy kids. Happy person. Happy soul. I know it's cliche, and I don't care what the heck people think of it.  *evil smile*
Kalo psikologinya ga siap, then be it. Mundur aja setaun. No prob, gw emang lebih seneng sik abang masuk SD-nya taun depan, di umur 6th10bulan. More mature, more prepared 


Gw juga banyak baca literatur kalo umur terbaik anak untuk masuk SD adalah 7tahun. 
Ni beberapa literatur yang menguatkan gw untuk masukin abang SD di umur 7tahun:


Okeh mundur setaun lah si abang, pertanyaan slanjutnya adalaaahhh.....trus abang ngapain dong setaunan ini sambil nunggu taun ajaran berikutnya?
Dan inilah yang banyak ditanyain buibuk sekitar gw (yang pastinya pada komen sayang banget abang kok mundur masuk SD-nya padahal temen2nya di TK udah pada masuk SD smua, well well well...), dan banyak juga yang nanya di komen2 di blog ini. Skalian gw jawab dsini yah yah yah!


Sebelom TK lulus2an, gw emang udah inisiatip buat nyariin abang tempat les2 yang menggali hobi2 dan ketertarikan dia diluar akademis.
TSAH.
Intinya, gw nyariin dia kegiatan diluar skolah formal lah ya. Biar ga bosen aja sik, ya kali blajaaaaaaaaaaaaaaarrrrrrrrrrrr muluk *macem emakke dulu* *trus trauma*
WAHAHAHHA. 
BLAAAR!


Dan tetepp, gw nyari2 tempat lesnya ya yang deket2 rumah sini, biar gampang aja sik. Alhamdulillah dalem komplek pun udah cukup lengkap sik tau banget emakke ini pemalas kalo harus anter-jemput anak kluar komplek.  
Wira wiri sana sini, akhirnya abang milih (yes I let him choose) ikut Robotics yang dari sesi trial aja doi dah gamau pulang, TPA (les baca tulis Iqra) yes ini gw yang minta sampe akhirnya abang punya banyak temen trus doi betah (YESSH!), dan trakhir 3A (smacam les baca tulis persiapan untuk masuk SD gituh). Nanti gw jelasin satu2 kegiatan2 abang ini yah.

- RoboticsRobotics Indonesia)
Robotics ini awalnya gw tertarik buat abang nyobain karna gw baca2 webnya ini pake media lego untuk bangun2 bentuk dari 2D, 3D sampe akhirnya anak2 bisa pake komputer (yang pake aplikasi khusus dan semi programming) buat bikin robot2 gitu. WOWH! First thought is, abang kan suka banget maen lego, dan dia punya tingkat curiousity yang tinggi buat hal2 yang berbau teknik gitu (yah tau sendiri ya, cita2nya aja jadi Teknik Mesin ). Dari yang gw baca2 sik Robotics ini emang nyenggol kearah sana sik, berbau2 teknik gitu tapi tetep menyenangkan dan sambil bermain karna pake media Lego.
Pertama kali ikut trialnya, abang langsung gamau pulang!  Instrukturnya pun seneng karna abang semangat banget buat bikin lego sesuai modul, padahal umurnya masih belom genap 5th waktu itu. Okelah, karna bocahnya smangat, emakke pun ikutan smangat buat bayar! 
















- TPA
TPA ini khusus anak2 dari TK sampe SMP, dan dekettt banget di mesjid dalam komplek juga. Awalnya cuma iseng2 ikutan duduk dulu deket2 temen2 yang lain, dari awalnya malu2 eh akhirnya setelah beberapa pertemuan abang mau juga ikutan kegiatannya. Sueneng dong emakke, bocahnya mau baca iqro (yang harus ngantri gitu, hihihi lucu banget liat anak2 kicik ngantri rapih gitu), ngisi LKS (yes buibuk, LKS macem kita duluuuu ) dari mewarnai huruf2 hijaiyah sampe angka2, hapalan2 doa juga ada sik, tapi namanya anak2 ya.....ya banyakan mainnya. Hihihihi, tu area mesjid udah kayak lapangan bola smua pada lari2an kejar2an 
Yaudalah ya, yang venting mau dulu masuk mesjid. YESSSSSSSSSSHH!

Mau manasik haji



Abang Rafi dan temen2nya 


- 3A
Sbenernya seblom abang ikut 3A ini, doi sempet ikutan Bimb* (taulah ya, itu loh les baca tulis yang terkenal). Tapi doi ngeluh bosen, ga smangat. Loh knafaaa? Ternyata abang yang kmaren ini udah cukup lancar baca (iya iya ngaku emakke galak, jadi dirumah maen sambil diselipin tes baca. HAHAHAHA!), lah di sono malah disuruh ulang baca A I U E O, ya macet lah alias mogok doi gamau balik lagi. Pas gw minta ke guru2nya buat abang bisa ikut plajaran yang sesuai sama kemampuannya, eh katanya prosedurnya emang semua murid harus ulang dari 0 dulu baru bulan brikutnya bisa ngikutin kemampuan murid. Yahhh tapi abang dah tlanjur ilfeel, jadilah emakke cari2 tempat les lain. Untungnya, ada mamak2 TPA yang rekomen 3A ini.

Pas abang trial, doi langsung hepi bener dan smangat! Karna gurunya pro-aktif dan justru trial itu untuk tau sejauh mana kemampuan abang dalam baca tulis (smacam Placement Test gitu kali yak). Jadi untuk slanjutnya ya tinggal ngerjain soal2 yang sesuai kemampuan abang. Kata gurunya, abang udah bisa ngerjain soal2 untuk kelas 1SD, jadi kalo les dsini nanti dikasih soal2 kelas 1 SD. Abang langsung okeh, dan lagi lagi.......emakke langsung disuruh bayar!  
Maap ya blom ada poto2nya di 3A, blom sempet poto2 nih, karna baru masuk juga skitar 2-3bulanan. Nanti kalo ada poto2nya di share lagi yah.

Yang pasti, abang sampe skarang smangat banget brangkat 3A, karna gurunya sabaaaaaaaaaaaaaaarrrr banget (heran, beli obat sabarnya dimana sik?), soal2nya slalu bikin abang tertantang untuk nyelesaiin (sampe gamau main sama temen2nya kalo soal2nya blom slesei dikerjain), dan suasananya juga homey jadi abang pun betah. Yang harusnya tiap sesi cuma 1.5jam, bisa molor jadi 2.5jam karna abang betah gamau pulang. 


Kegiatan les-nya abang emang ga penuh sih ya macem skolah (SD) justru niatan gw buat puas2in dia maen dulu setaunan ini, jadi nanti Juni 2018 doi dah siap 'berperang' sama pe-er2 dan jam skolah yang panjaaaaaaaaaaaaaang (beneran loh pulangnya aja jam 2 tiap hari ). Sore kalo abang gak ada kegiatan les, ya paling sepedaan sama emakke/bapakke. Atau malah kita jalan sore sambil cari jajanan (wahahahaa, ketauan banget ya kluarga kita ini tukang jajan semua, bweek!).


We just want our kids to be happy. Happy with their life, their journey to find their passion. 
Hey, pendidikan intu penting tapi bukan nomer satu loh. Buat apa jadi juara kelas kalo psikologi-nya 'sakit'? Buat apa IPK 3 tapi attitude 0? No no no...


The most important thing is....
Be happy!

Tuesday, January 2, 2018

Program Dr. Widodo Judarwanto (Eliminasi Makanan) untuk Anak Picky Eaters.

Buibuk yang anaknya milih2 makanan (picky eaters), hayok ngacuungggg!!! 


Gw sik yang pasti ngacung paling duluan dan paling tinggi. Mengafa oh mengafaaaaaa?? Oh karnaa abang Rafi sangat2 milih makanan, tapi kalo makan makanan/menu yang dia suka bisa segambrenggg makannya. Loh trus knafa masalahnya kan yang penting makannya banyak? Heyhoo, makan sik segambreng tapiiiiii....berat badannya (BB) ga naik2 
Ya masa' setaun dia pernah loh BB-nya stagnan di 16kg. Gimana ga prihatin cobak, sedihhhnya tuh melengos dihati waktu mandiin dia trus pas isik2 pake sabun kerasa smua tulang2 piano di dadanya ituh  *rasanya tuh hampa bin setres*


Udah cobain ke segala dokter. Dari dokter anak, dokter alergi, dokter gizi, tapi blom ada yang sakseis naikin BB-nya abang. Diperparah kmaren ini pas abis lahiran adek, mungkin karna emakke ini masih blom ada yang bantuin yak (Cus Eka terbit eh dateng pas adek udah umur 2 bulan), sempet tuh abang malah turun BB-nya drastis meluncur  *dan sukses emakke berasa bersalah*


Disaat2 gw depresi bin pasrah bin kezel bin setres (beneran loh banyak rasa2 berkecamuk dalem hati mamak2 keceh yang manjah paripurna inih), alhamdulillah banget punya support group (padahal isinya cuma bertiga, sok2an nyebutnya support group ) yang sangat sangat mengerti, dikasih tau lah ini itu cara2 ngerangsang anak makan banyak dan naikin BB (meskipun tetep ga sakseis tapi perhatiannya itu loh yang bikin terharu), sampe akhirnya tersebutlah itu dokter yang katanya ahli bener buat naikin BB anak2 yang picky eaters macem abang, namanya Dr. Widodo Judarwanto. Blio praktek di klinik (Grow Up Clinic) di Menteng dan Benhil, praktek juga di RSIA Bunda Menteng. Kata salah satu mamak keceh itu, ponakannya yang susyah banget naek BB-nya, pas ikut program-nya Dr. Widodo, dalem sebulan  naek 2kg. WAAWWH langsung smangatlah gw bok! *iket kepala yang kenceng* 


Jadwal praktek Dr. Widodo Judarwanto dan no. telponnya untuk daftar:
- RSIA Bunda: Selasa dan Kamis, jam 13.00 - 15.00.
 (021) 319-22005
- Klinik Grow Up Clinic Menteng Square: Senin, Rabu, Jumat dan Sabtu, jam 08.00 - 15.00.
(021) 296-14252 / 0813-1592-2012 / 0813-1592-2013 (nomor ini cuma dibuka jam 07.00-15.00)
- Klinik Grow Up Clinic Bendungan Hilir: Senin - Jumat jam 19.00 - slesai.
(021) 570-3646 (nomor ini dibuka jam 14.00 - 24.00)
Cuma bisa daftar sehari seblomnya. Jadi, kalo mau daftar buat hari Sabtu ya cuma bisa daftar pas hari Jumat, ga bisa dari hari2 sebelomnya  


Karna gw adalah mamak2 yang pemalas sangat efektif waktu, apalagi yang namanya kalo harus ngantri puanjang di RS (denger2 di RSIA Bunda antriannya membludak ), nyerahlah gw sebelom berperang dan coba daftar ke kliniknya yang di Menteng Square. 
Gw pikir daftar di klinknya ga se-brutal sesusah daftar di RSIA, ternyataaaaa.....gw salah. Pengennya kan daftar buat hari Sabtu, karna biar bapakke bisa ikut masuk dan dengerin biar ga ngeyelan, eh ternyata pas gw telpon (Jumat siang, atau sehari seblomnya), kuota pendaftarannya udah penuh sodara sodara!  Kata mbak2nya pendaftarannya, udah pada telpon rebutan dari Jumat pagi-nya  (dan untuk daftar Sabtu cuma bisa daftar dari Jumat pagi. Berat ya persaingan dunia mamak mamak inih ). 
(Notes: karna bener2 perjuangan nelponnya, tipsnya: pake 2 hape deh. Jadi kalo nada sibuknya habis, langsung telpon pake hape satu lagi, jadi ga ada celah nomer lain yang masuk duluan. Hihihihh sadis ya. Demi anak demi anak!! )
OH, dan kalo pasien baru ga bisa daftar yang hari Sabtu, harus hari kerja aja. Sabtu itu khusus untuk pasien2 lama. *yak makin berat perjuangan ya buk!*


Okailah, terpaksa daftar buat hari Selasa (karna Senen pun udah penuh ).  Ternyata Menteng Square itu apartemen trus ada ruko2nya gitu, nah...kliniknya itu di ruko2nya itu. Dari luar kliatan banget kliniknya ceria buat anak2 gitu, penuh wallpaper warna warni. Pas masuk, ada playground corner kecil gitu ada mainan2 truk dll, suasananya juga playful banget bikin anak2 betah. Oh iyak, ada meja buat ganti popok juga di belakang sebelahan sama toilet. 
Sayangnya kmaren pas 2x ksana ga sempet poto2, jadilah gw comot beberapa poto dari mbah Gugel 

Klinik yang di Menteng Square  (source: Google.com/images)

Klinik yang di Benhil (source: Google.com/images)

Di Menteng, ada playground corner, mayan buat bikin abang anteng meskipun cuma 10menit   (source: Google.com/images)

Dipojokan inilah gw duduk2 nyusuin adek pake apron karna ga ada ruang nyusuin   (source: Google.com/images)

Akhirnya nama abang dan adek dipanggil jugak (adek gw daftarin juga karna 3 hari trakhir sering muntah tiap abis nyusu). Seperti yang udah gw kira, pantangan makanannya buanyaaaaaaaaaaaaakkk banget. Mewek beneran pas liat daftar pantangnya  *mewek lap ingus*

Yang enak enak dipantang smua!!  (source: dari pakdok langsung)

Cara bacanya: Basic Elimination itu adalah makanan2 yang paling aman, jadi boleh dikonsumsi. Step One juga boleh dikonsumsi karna aman. Nah, yang gak boleh dikonsumsi adalah Step Two dan High Risk Dietary. Yang paling tinggi alergennya (paling keras untuk pencernaan) adalah High Risk Dietary. Intinya, yang boleh dimakan sebulan kedepan cuma: Basic Elimination dan Step One


Tapi yang bikin emejing adalahhh...pak dokter ini sakseis nebak smua kelakuan dan histori abang (dari cara makannya, pilih pilih makanannya, aktifnya yang ga bisa diem, frekuenasi BAB, dll) padahal emakke ini blom ngomong apa2. Jadilah gw bengong sebengongnya dongg  Adek juga didiagnosis yang sama; hypersensitifitas makanan. Jadi maksudnya beberapa makanan ada yang ga cocok sama perncernaan anak2 ini, dan itulah yang mempengaruhi kenaikan berat badan dan memperparah sakitnya kalo anak2 kena virus batpil misal. Kata pakdok "Sakit flu dan batuk itu ga bisa dicegah, karna pasti menular kalo ada anggota keluarga yang kena. Tapi, kalo makanannya bener, sakit batpil itu ga akan parah." Maksudnya, kalo dijaga makannya, pasti imun tubuh naik jadi ga terlalu parah kalo sakit. 


Sipplaahh, optimislah gw sama dokter ini. Yang jadi masalah adalah....karna adek masih nyusu, jadilah yang pantang makanan ya emakke inih  Jadilah menu sehari2 emakke dan abangnya ya sama. Mana enak2 smua lagi pantangannya  Bhay bhay pisang goreng, bhayy ayam goreng dan opor ayam, bhay Resto Padang! Bhay sushi (karna banyakan ikan2 laut kan) 
Intinya, yang dibolehin makan cuma: daging sapi, kambing, ikan tawar. Itu garis besarnya, kalo mau detailnya monggo diliat di foto diatas yah 


Sehari hari jadi muter menunya antara ikan tawar, bakso, dan daging2an. Dari di-sop, kuah kuning, gulai sampe sop bening dah gw cobain smua. Alhamdulillah abang makannya juga ga ada masalah meskipun lauknya muter2 itu aja gak kreatip  Oh iya, susu UHT juga ditarget harus 4-5 kotak sehari, minimal harus 800ml. Diantara sarapan, makan siang dan makan malem, gw selip2in lah itu susu2an sampe gw yang liat aja bleneg, tapi demi gemuk alhamdulillah abang nurut meskipun Cus Eka mesti pegang susunya sambil kejar2 abang keliling rumah dan naek sepeda asal susunya abis  *emakke kipas2 aja di teras sambil ngeliatin dan semangatin Cus Eka* *pinjemin iket kepala ke Cus Eka biar smangat* 


Untuk program pantang ini dijadwalin sebulan dulu, jadi bulan depannya kontrol lagi ke dokter ini. Gw ngrasa sik abang lebih berisi gitu, gw mikir naik 1kg aja udah alhamdulillah banget. Jadi pas balik lagi buat kontrol dan ditimbang beratnya 19.2 (awalnya cuma 17kg) alias naek 2kg lebih, gw GIRANG! Bener2 lonjak2 hebohlah gw. OH BODO AMAT DIBILANG LEBAY, buibuk yang anaknya makannya picky dan ga naek2 berat badan pasti tau rasanya macem apa! *sibak hijab ke muka yang pada nyinyir* *week!* 


HOURAH!! ALHAMDULILLAH. Naik 1 kg aja udah seneng banget apalagi ini 2kg! *segirang itu embyeran ciinn, sampe diulang 2x ngomongnya*  Kalo dokter itu mahrom, gw cium2in deh pas ketemu dalam ruangannya kmaren itu! 
HIHIHIHIHIH.... Setelah gw thank you-thank you ke pakdok, blio saranin bulan Desember (mulai pantang dari November awal kan)  ini mulai coba2 makanan2 di Step Two (secara gantian ya, jangan dicobain beberapa makanan langsung dalam satu hari!), kalo besoknya atau 2 hari kmudian ga ada gejala ga cocok (grok grok/batuk, pilek atau merah2 di kulit), brarti makanan tsb aman. Bisa lanjut cobain makanan yang laen, gitu terus sampe smua makanan di Step Two habis dicobain. Baru boleh cobain yang High Risk


Nah kmaren ini gw makan bumbu kacang di Konro Bakar, besoknya pup adek langsung cair. Brarti BHAY bumbu kacang  Ketemu deh alergen adek yang satu ini, skarang2 ini lagi coba2in yang laen. Smoga abang dan adek bisa makan yang laen dan alerginya dikit ya Allah! AAMIIN. *doa yang kenceng *sedekap*  


Gw rekomen banget sik pakdok ini, manjur banget!!! Skarang abang alhamdulillah konsisten naek BB-nya. Asal disiplin aja ngikutin pantangnya, tarik ulur (jadi kalo sakit ya balik lagi ke Eliminasi Awal) alhamdulillah lancar jaya, makannya pun lahap padahal beberapa makanan favorit dia dipantang. Padahal logikanya aneh ya, makanan banyak dipantang BB kok malah naek  Ternyata ilmu baru ini manjur buat ngobatin kegundahan paripurna emak2 macam sayah 


Mantab Dr. Widodo!